Jurnal Internasional tentang Koperasi

Sosial-ekonomi penentu akses koperasi ‘ke layanan dari Bank Pembangunan Nigeria Koperasi Pertanian dan Pedesaan

Festus Agbo and Sand Chidebelu

Abstrak

Makalah ini menilai sejauh mana koperasi memiliki akses ke dana intervensi khusus yang dikelola oleh Bank Pertanian Nigeria Koperasi Dan Pembangunan Desa (NACRDB) Ltd Penelitian ini dilakukan antara bulan Maret dan September 2005, di enam negara yang dipilih secara acak, salah satu dari masing-masing dari enam zona geopolitik di mana Nigeria telah dibagi. Negara sampel termasuk Enugu (timur-selatan). Rivers (selatan-selatan), Ondo (barat selatan), Benue (Tengah Utara), Bauchi (timur utara) dan Kano (barat utara). Enam puluh koperasi juga secara acak dipilih untuk studi dari setiap negara tertutup, tiga puluh dari mereka dengan akses dan tiga puluh tanpa akses ke dana intervensi, pada seluruh masyarakat koperasi 360 dipelajari. Alat statistik yang digunakan untuk analisis data termasuk persentase, sarana dan jangkauan. Uji Levene untuk kesetaraan sarana yang digunakan untuk menentukan apakah sarana dua kategori koperasi (mereka yang memiliki akses dan mereka yang tidak) secara statistik berbeda.Peringkat Likert skala digunakan untuk menentukan persepsi masyarakat koperasi ‘dari efek pedoman lembaga operasional di akses. Tes Levene untuk kesetaraan berarti menunjukkan bahwa perbedaan antara alat dua kategori koperasi secara statistik signifikan pada tingkat probabilitas 5%. Peringkat skala Likert menegaskan bahwa pedoman operasional NACRDB seperti persyaratan kredit yang minimal, jenis tanaman tumbuh, jumlah pinjaman yang disetujui, dan asuransi mempengaruhi akses ke dana intervensi. Dianjurkan bahwa promotor koperasi harus membayar perhatian yang memadai dengan karakteristik sosial ekonomi masyarakat koperasi sehingga dipromosikan dan pedoman kredit dari NACRDB Ltd.

Pengantar

Pengenalan usaha koperasi modern ke Nigeria tanggal kembali ke 1935 tahun setelah penerimaan, oleh Administrasi Kolonial, Laporan Mr CF Strickland pada prospek koperasi di Nigeria. Setelah tujuh puluh empat tahun beroperasi, gerakan koperasi di Nigeria dapat membanggakan keanggotaan lebih dari lima juta orang tersebar di lebih dari tiga puluh enam ribu koperasi (FMA & RD, 2002). Sayangnya, usaha koperasi di Nigeria masih bersaing dengan masalah yang telah menghambat perkembangan mereka. Salah satu masalah tersebut adalah kurangnya akses terhadap kredit investasi.

Pemerintah telah melakukan intervensi beberapa kali untuk menyuntikkan kredit ke sektor sub-koperasi ekonomi. Salah satu intervensi perubahan, pada tahun 1976, dari Nigeria Pertanian Bank Ltd ke Nigeria Pertanian dan Koperasi Bank Ltd sehingga memberikan perhatian khusus untuk kegiatan koperasi (CBN Laporan Tahunan, 1976; Ukpanya, 1997). Selanjutnya, pada tahun 2000, pemerintah berganti nama menjadi Koperasi Pertanian Dan Nigeria Bank (NACB) Ltd menjadi Pertanian Nigeria Koperasi Dan Pedesaan Development Bank (NACRDB) Ltd untuk mencerminkan sifat pedesaan kegiatan koperasi di Nigeria (FGN Anggaran, 2000) . Pada tahun 2005 Pemerintah Federal berdomisili jumlah N 50 miliar dengan NACRDB Ltd untuk memberikan pinjaman kepada koperasi dan organisasi tani lainnya dengan suku bunga konsesi. Sebuah studi baru-baru ini pola pencairan Ndana 50 miliar intervensi menunjukkan bahwa lebih dari 75% dari dana pergi ke petani swasta dan petani lainnya ‘organisasi yang tidak koperasi (Onyeagocha, 2008).

Beberapa faktor telah bertanggung jawab atas akses masyarakat miskin koperasi untuk dana intervensi berdomisili dengan Ltd NACRDB Sosial-ekonomi karakteristik koperasi telah dipilih sebagai kendala utama untuk akses koperasi ‘untuk jasa lembaga yang didirikan untuk membantu mereka di Nigeria (Ijere, 1977; Okafor, 1979). Seperti karakteristik sosio-ekonomi termasuk ukuran keanggotaan, basis aset koperasi dan partisipasi anggota. Sebagai bagian dari kesimpulan dari studi tentang penggunaan masyarakat perempuan koperasi untuk transfer teknologi dari singkong Agbo (2000), menekankan bahwa karakteristik sosio-ekonomi koperasi yang menghalangi akses koperasi terhadap sumber daya pembangunan meliputi jenis kelamin anggota koperasi, usia masyarakat koperasi, dan jarak masyarakat koperasi harus menutupi untuk sampai ke lokasi penyedia jasa. Botomley (1989) menambah daftar seperti karakteristik sosio-ekonomi untuk memasukkan jenis koperasi, sektor ekonomi di mana intervensi koperasi diimplementasikan, tingkat pendidikan fungsional dan koperasi yang dimiliki oleh anggota koperasi, serta kualitas tersedia koperasi manajemen. Dalam studi sendiri, Ambruster (2001) diisolasi, antara lain, sistem pengiriman layanan yang dibutuhkan oleh koperasi, proses yang digunakan untuk menentukan sektor yang perlu intervensi, dan modus seleksi penerima manfaat sebagai faktor yang paling penting yang mempengaruhi koperasi ‘akses ke sumber daya pembangunan.

Untuk memberikan bukti empiris mengenai apa yang sebenarnya bertanggung jawab atas akses masyarakat miskin terhadap N 50 miliar kredit yang dimediasi oleh Ltd NACRDB, penelitian ini menjadi perlu. Selain itu, sejak NACRDB Ltd masih tetap pengembangan lembaga keuangan pemerintah yang paling penting yang dimiliki di mana jasa keuangan resmi diberikan kepada koperasi petani, koperasi penyelenggara juga bisa mengambil pelajaran dari hasil penelitian untuk memperbaiki mereka sosio-ekonomi karakteristik yang telah menghambat akses ke layanan dari NACRDB Ltd

Tujuan dari penelitian

Tujuan umum dari penelitian ini adalah untuk mengidentifikasi faktor-faktor yang akses koperasi ditentukan ‘ke N dana 50 miliar intervensi dikelola oleh NACRDB Ltd

Tujuan khusus meliputi:

  • · untuk mengidentifikasi karakteristik sosio-ekonomi masyarakat koperasi yang diterapkan untuk pinjaman dari dana intervensi;
  • · untuk menentukan apakah karakteristik sosio-ekonomi mempengaruhi akses masyarakat koperasi untuk dana intervensi;
  • · untuk menentukan bagaimana koperasi dirasakan pedoman operasional NACRDB Ltd, di bawah dana intervensi;
  • · menggunakan hasil penelitian untuk membuat rekomendasi tentang bagaimana untuk meningkatkan akses masyarakat koperasi jasa NACRDB Ltd

Bahan dan metode

Penelitian ini meliputi kegiatan NACRDB Ltd (di bawah program intervensi).Nigeria terdiri dari 36 Negara dan Wilayah Federal Ibu, Abuja. Untuk kenyamanan administrasi negara komponen dibagi menjadi enam zona, yaitu zona Tenggara (5 negara), Selatan – Selatan zona (6 negara), zona Southwest (6 negara), zona Timur Laut (6 negara), Northwest zona (7 negara), dan zona Tengah Utara (6 negara). Wilayah Federal Ibu berada dalam zona Tengah Utara.

Pemilihan sampel dilakukan secara bertahap. Pada tahap I, satu negara yang dipilih secara acak dari masing-masing zona memberikan total 6 negara. Pada tahap II, daftar koperasi yang diterapkan untuk fasilitas kredit di bawah skema intervensi dari berbagai cabang Ltd NACRDB di masing-masing dari enam negara yang dipilih diperoleh. Dari daftar ini, tiga puluh koperasi yang aplikasinya berhasil dipilih secara acak di setiap negara. Selain itu, satu set tiga puluh koperasi yang aplikasinya gagal juga dipilih secara acak. Ini memberikan total 180 koperasi (30×6) yang diperoleh kredit dari bank dan satu set 180 koperasi yang gagal untuk mendapatkan pinjaman dari bank.

kuesioner terstruktur yang digunakan untuk memperoleh informasi tentang koperasi 360 dipelajari. Kuesioner terstruktur berusaha untuk mendapatkan informasi tentang karakteristik sosio-ekonomi dari koperasi termasuk usia koperasi, ukuran keanggotaan, jenis kelamin anggota, pencapaian pendidikan anggota, ukuran kepemilikan, ukuran aset, sejarah memegang kredit dan lain-lain. Asisten peneliti terlatih digunakan untuk mengumpulkan data.

Data dikumpulkan dari markas Ltd NACRDB di Kaduna, cabang-cabangnya di negara-negara sampel serta dari masyarakat koperasi dipilih untuk penelitian.

Hasil dan diskusi

Sosial Ekonomi karakteristik koperasi

Karakteristik sosial ekonomi mempelajari usia termasuk masyarakat koperasi, ukuran keanggotaan, jenis kelamin anggota, jumlah tahun bersekolah anggota, memegang aset dari koperasi, kepemilikan saham dari koperasi, ukuran kewajiban masyarakat dan jarak dari masyarakat untuk cabang terdekat dari NACRDB Ltd

Tabel 1: deskripsi statistik dari karakteristik sosial-ekonomi masyarakat koperasi yang diteliti

Sumber: Dihitung dari data lapangan, 2005

Tabel 1 di atas menyajikan deskripsi statistik dari karakteristik sosial-ekonomi masyarakat koperasi yang diteliti. Nilai rata-rata untuk usia koperasi dengan akses (10) lebih rendah dibandingkan dengan mereka yang tidak memiliki akses yang 12. Implikasi dari ini adalah bahwa koperasi dengan akses dalam survei muda. Koperasi dengan akses memiliki nilai rata-rata lebih tinggi dari 31 untuk ukuran keanggotaan daripada mereka yang tidak memiliki akses dengan nilai rata-rata 23. Kedua koperasi dengan akses dan mereka yang tidak memiliki akses anggota laki-laki lebih tinggi daripada anggota perempuan karena keduanya telah berarti nilai keanggotaan laki-laki 24 dan 23 masing-masing sebagai terhadap nilai mean untuk keanggotaan perempuan dari 19 dan 21 masing-masing.

Anggota koperasi dengan akses menghabiskan tahun lagi di sekolah dengan skor rata-rata 13 tahun sebagai terhadap skor rata-rata 11 tahun untuk koperasi tanpa akses. Dalam bidang saham, memegang aset, ukuran kewajiban koperasi dengan akses mencetak nilai rata-rata yang lebih tinggi. Untuk jarak ke cabang terdekat dari koperasi NACRDB dengan akses mencetak nilai rata-rata yang lebih rendah dari 47km sebagai terhadap 62km untuk koperasi tanpa akses.

koperasi umum dengan akses yang relatif lebih muda, memiliki ukuran keanggotaan yang lebih tinggi dengan keanggotaan yang lebih berpendidikan. Penelitian ini juga menunjukkan bahwa koperasi bahwa dana intervensi diakses memiliki nilai saham yang lebih tinggi, lebih banyak aset dan kewajiban lagi, mereka juga ditemukan terletak dekat dengan NACRDB Ltd

Alasan untuk nilai usia yang lebih rendah mungkin bahwa koperasi yang terdaftar dalam menanggapi skema kredit NACRDB tertentu. Baring pengaruh lain diharapkan bahwa koperasi tua dengan track record kinerja akan memiliki akses yang lebih. Ukuran keanggotaan adalah tanda kekuatan dan mungkin menawarkan kesempatan lebih besar untuk memobilisasi modal saham lebih. Koperasi dengan ukuran keanggotaan yang lebih tinggi berdiri kesempatan yang lebih baik menikmati skala ekonomi. Hal ini mungkin telah meningkatkan peluang masyarakat koperasi di bawah survei untuk mengakses layanan kredit dari bank.

Ukuran kewajiban masyarakat koperasi adalah indeks sejarah kredit masyarakat. Koperasi yang telah meminjam di masa lalu dengan catatan pembayaran yang baik berdiri kesempatan yang lebih baik dari pinjaman lagi. Ini bisa menjadi kasus koperasi dengan akses dalam studi.

Jarak ke NACRDB memiliki beberapa implikasi sosial ekonomi. Misalnya, jarak mempengaruhi biaya transportasi ke agen. Hal ini juga mungkin memiliki implikasi untuk kesadaran akan keberadaan dan pelayanan dari badan. Hal ini sangat mungkin bahwa kelompok-kelompok yang terletak lebih dekat ke agen mungkin lebih sadar akan jasa dari badan. Hal ini mungkin telah dihitung dalam mendukung koperasi yang memiliki akses.

tingkat pendidikan yang lebih tinggi juga dapat mendukung kesadaran yang lebih tinggi dari program pemerintah dan bagaimana untuk mengakses program tersebut. Implikasinya adalah bahwa koperasi dengan anggota lebih tercerahkan berdiri kesempatan yang lebih baik untuk mengakses program NACRDB.

Untuk memastikan apakah ada perbedaan yang signifikan antara nilai rata-rata untuk koperasi dengan akses dan mereka yang tidak, tes Levene untuk kesetaraan berarti dilakukan. Hasil tes dapat dilihat pada Tabel 2 di bawah ini.

Tabel 2: Uji Levene untuk kesetaraan sarana karakteristik sosial-ekonomi koperasi dengan akses ke layanan dari NACRDB dan mereka yang tidak

Sumber: Dihitung dari Data Bidang, 2005

* = Signifikan pada tingkat probabilitas 0,05

AGCOOP = Usia koperasi, Memsize = ukuran Keanggotaan

MEMGENDER = Gender anggota, ASSHOLD = Koperasi masyarakat tingkat aset holding, EDULEVEL = Tingkat pendidikan anggota dan DISAGENCY = Jarak dari NACRDB Ltd

Hasil dari uji Levene untuk kesetaraan sarana (Tabel 2) menunjukkan bahwa perbedaan antara sarana tujuh karakteristik sosial ekonomi yang terdaftar secara statistik signifikan pada tingkat probabilitas 0,05.Perbedaan rata-rata, kecuali untuk usia dan jarak dari badan, semua positif ditandatangani menunjukkan nilai yang lebih besar bagi masyarakat kooperatif dengan akses ke layanan dari NACRDB Ltd Implikasinya bisa jadi bahwa ini lebih tinggi nilai-nilai kemungkinan lebih koperasi harus mengakses jasa bank. Perbedaan rata-rata untuk usia dan jarak dari badan yang negatif ditandatangani mungkin menunjukkan bahwa koperasi yang lebih muda itu dan dekat itu untuk NACRDB peluang yang lebih baik untuk mengakses layanan dari bank.

Pedoman untuk operasional Nacrdb Ltd

The N 50 miliar berdomisili dengan NACRDB untuk on-pinjaman kepada masyarakat petani koperasi merupakan bagian dari Pemerintah Federal Initiative khusus Presiden Nigeria pada produksi singkong dan ekspor.Bagian dari tujuan inisiatif termasuk perluasan pengolahan primer dan pemanfaatan singkong, identifikasi dan pengembangan peluang pasar baru untuk substitusi impor dan ekspor, stimulasi investasi sektor swasta dalam peningkatan pembentukan ekspor singkong berorientasi industri. Itu, oleh karena itu, diharapkan koperasi yang akan meminjam dari N dana 50 miliar intervensi akan terlibat dalam satu aspek atau yang lain dari inisiatif produksi ubi kayu.

pedoman kredit yang dikeluarkan oleh Ltd NACRDB untuk koperasi mengharapkan untuk meminjam dari dana intervensi disertakan (1) membuka rekening dengan NACRDB Ltd, (2) melakukan minimal deposit account ini setidaknya sepertiga dari jumlah yang akan dipinjam , (3) tingkat bunga 15%, (4) kelompok pembentukan dan (5) asuransi atas usaha kelompok koperasi.

Untuk memastikan bagaimana pedoman operasional Ltd NACRDB mempengaruhi akses koperasi terhadap layanan kredit dari bank skala Likert Peringkat persepsi anggota ‘dilakukan dengan menggunakan presiden dan sekretaris umum dari masyarakat yang terkena dampak koperasi sebagai responden. Likert skala 5-point diadopsi. Skala 5-point itu dinilai sebagai efek yang sangat serius = 5 efek, Serius = 4, Ragu-ragu = 3, Tidak efek yang serius = 2, efek yang sangat serius Tidak = 1.

skor rata-rata responden berdasarkan skala 5-point adalah 5 + 4 + 3 + 2 + 1 = 15/5 = 3,0. Menggunakan skala interval 0,05, batas titik cut-off atas adalah 3 + 0,05 = 3.05, batas bawah adalah 3 – 0,05 = 2,95. Atas dasar batas, setiap nilai rata-rata di bawah 2,95 (misalnya MS <2,95) diambil sebagai “efek Tidak serius”, yang antara 2,95 dan 3,05 dianggap dari “efek serius” (yaitu 2,95 ≤ MS ≤ 3.05), sedangkan setiap skor rata-rata yang lebih besar dari atau sama dengan 3.05 (yaitu ≥ 3.05) dianggap dari “efek yang sangat serius.”

Tabel 3 menyajikan ringkasan distribusi rata-rata persepsi bagaimana pedoman operasional NACRDB Ltd mempengaruhi akses masyarakat koperasi ke N dana 50 miliar intervensi.

Persyaratan setoran minimum dimaksudkan untuk melayani sebagai jaminan yang ditawarkan oleh kelompok koperasi untuk jumlah pinjaman yang diminta. Para penerima pinjaman dirasakan persyaratan ini sebagai tidak ada dampak yang serius pada akses mereka. Namun, non-penerima manfaat yang dirasakan persyaratan ini sebagai hambatan yang sangat serius bagi akses mereka. Persyaratan ini mungkin telah diberitahu oleh tingginya dilaporkan default dalam pengembalian dana pinjaman oleh koperasi dalam program sebelumnya.

Kedua penerima manfaat dan non-penerima manfaat yang dirasakan suku bunga pada tidak berpengaruh serius pada akses mereka terhadap dana ini. Hal ini mungkin karena tingkat bunga yang dibebankan jauh lebih rendah dari tingkat bunga komersial akan antara 25% dan 30%.Pemerintah disubsidi kredit dari dana ini intervensi untuk memastikan akses oleh koperasi.

Waktu pelepasan kredit itu bukan bagian dari pedoman namun kedua penerima manfaat dan non-penerima sepakat bahwa itu mempengaruhi akses mereka. Diamati bahwa birokrasi yang terjadi dalam proses aplikasi pinjaman menyebabkan rilis akhir dari pinjaman luar musim tanam untuk tanaman utama dari program intervensi.

Kedua penerima manfaat dan non-penerima manfaat yang dirasakan jumlah pinjaman yang bergantung pada deposito koperasi mampu membuat sebagai kendala. Untuk penerima itu adalah kendala sejauh bahwa mereka akan ingin meminjam sejumlah yang lebih tinggi jika mereka mampu deposit yang lebih tinggi. Untuk non-penerima manfaat persyaratan ini adalah salah satu alasan pun yang menghalangi mereka akses. Selain langit-langit resmi ditempatkan di luar yang koperasi tidak akan meminjam dari dana tersebut terlepas dari kemampuan untuk meningkatkan lebih tinggi setoran awal.

Pembentukan Kelompok ini dianggap tidak kendala oleh salah satu kelompok. Ini mungkin karena mereka sudah dalam kelompok sebelum aplikasi.

Untuk penerima manfaat jenis tanaman tumbuh tidak kendala mungkin karena mereka sudah terlibat dalam produksi ubi kayu tetapi mungkin membutuhkan lebih banyak uang untuk memperluas operasi. Sabuk Singkong tumbuh Nigeria tidak meluas ke bagian utara negara itu. Untuk kelompok petani inisiatif tidak mengambil kepentingan mereka mempertimbangkan dan sampai batas yang membatasi akses mereka untuk produksi singkong.

The perusahaan tertentu dalam produksi singkong penerima manfaat yang terlibat adalah penting. Kelompok-kelompok yang memiliki fasilitas untuk memproduksi singkong dan turunannya untuk ekspor lebih disukai. Non-penerima manfaat yang dirasakan ini sebagai kendala karena kebanyakan dari mereka tidak bisa menghasilkan singkong dalam contoh pertama.

Koperasi masyarakat yang ingin mendapatkan keuntungan dari skema diminta untuk mengambil asuransi untuk operasi mereka. Karena sulitnya mendapatkan layanan asuransi untuk kegiatan pertanian di Nigeria, kedua kelompok dianggap persyaratan ini sebagai kendala pada akses mereka.

Tabel 3: Distribusi Rata-Rata efek pedoman NACRDB Ltd operasional pada akses koperasi ‘untuk layanan kredit bank.

* Singkatan dari efek tidak serius (NSE)

Sumber: Dihitung dari data lapangan, 2005.

Singkatan ** efek yang serius (SE)

*** Stand untuk efek yang sangat serius (VSE)

Kesimpulan dan recommandations

Penelitian ini menunjukkan bahwa karakteristik sosial-ekonomi koperasi mempengaruhi akses mereka terhadap layanan dari Pertanian Nigeria Bank Koperasi Dan Pembangunan Pedesaan Ltd Penelitian mengangkat masalah mendasar dalam pembentukan koperasi membutuhkan promotor koperasi untuk membayar perhatian khusus pada karakteristik sosial ekonomi seperti Ukuran keanggotaan, ukuran kepemilikan saham modal, aset holding, tingkat pendidikan anggota dan lain-lain, karena memiliki efek yang mendasar pada kinerja koperasi. NACRDB Ltd menggunakan pedoman operasional yang dianggap telah memberikan kontribusi terhadap kurangnya akses oleh koperasi.

Berdasarkan temuan dari penelitian rekomendasi berikut telah dibuat:

  • · Ada kebutuhan untuk kampanye kesadaran nasional koperasi menekankan pentingnya membentuk koperasi dengan karakteristik sosial-ekonomi yang tepat untuk memastikan bahwa koperasi tersebut mendapatkan keuntungan dari jasa lembaga pembangunan diciptakan untuk melayani mereka.
  • · Lembaga pengembangan koperasi harus berlokasi cukup dekat untuk koperasi yang mereka layani karena jarak ditemukan telah mempengaruhi akses masyarakat koperasi dalam penelitian ini. Dalam studi ini koperasi lebih muda ditemukan memiliki lebih banyak akses ke layanan bank dibandingkan yang lebih tua.
  • · Lembaga pengembangan koperasi sehingga perlu memperhatikan cukup untuk koperasi tua dan sukses dalam penyebaran mereka bantuan kepada koperasi. Ini akan mengatasi masalah pembentukan masyarakat koperasi darurat yang dirancang untuk tunai pada skema pemerintahan baru. Masyarakat darurat seperti koperasi telah ditemukan akan semakin melemah segera setelah mereka gagal mendapatkan bantuan yang diinginkan.
  • · The Pertanian Nigeria Koperasi dan Pembangunan Pedesaan Bank (NACRDB) Ltd perlu bermain-main dengan pedoman kredit untuk memastikan akses yang lebih luas dengan jangkauan yang lebih luas dari masyarakat koperasi tidak peduli apa bagian dari negara mereka berada.

Bibliography

Agbo, F. U. (2000), Increasing the output of cassava through women cooperatives, Nigerian Journal of Cooperative Studies 2(1), pp. 24-38.

Ajakaiye, M. B. (1989), Banking industry and the development of agriculture: An assessment and future prospects. The CBN Bullion 13(1), pp. 50-59.

Ambruster, P. (2001), Cooperative banks in Europe: Values and practices to promote development. IRU Courier (3), pp. 10-13.

Avery, R. O. (1981), Structuring the analysis of discrete data with econometric applications, England Cambridge University Press, pp. 25-30.

Bottomley, T. (1989). Farmer-centred enterprises for agricultural development. England, Plunkett Foundation, pp. 41-53.

Central Bank of Nigeria (CBN, 1976), Annual Report, Abuja.

Federal Ministry of Agriculture and Rural Development (FMARD, 2002),Cooperative Policy for Nigeria, Abuja, Government Printer.

Federal Government of Nigeria (FGN, 2000), Annual Budget, Abuja, Budget Office.

Ijere, M. O. (1977), Modernising Nigerian cooperatives, Lagos, Fred Atoki Publishing Company Ltd., pp. 15-20.

Nigerian Agricultural Cooperative And Rural Development Bank (NACRDB, 2004). Annual Report, Kaduna, NACRDB Headquarters.

Okafor, F. O. (1979), Socioeconomic criteria for evaluating cooperative efficiency in Nigeria, Review of International Cooperation 72(4), pp. 8-14.

Onyeagocha, S. (2008), Comparative study of the methods and performance of micro-finance institutions in southeastern Nigeria. Unpublished Ph.D thesis, Department of Agricultural Economics, University of Nigeria, Nsukka.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s